SHARE

Wakil Sekretaris Pelaksana Munas MUI X, Rofiqul Umam Ahmad (istimewa)

CARAPANDANG.COM – Majelis Ulama Indonesia (MUI) mengadakan Musyawarah Nasional kesepuluh pada 25-27 November mendatang dengan diikuti peserta secara luring dan daring.

Wakil Sekretaris Pelaksana Munas MUI X, Rofiqul Umam Ahmad mengatakan hajatan lima tahunan itu berbeda dengan penyelenggaraan sebelumnya karena tetap diadakan di tengah pandemi COVID-19.

"Untuk Munas MUI kita menetapkan protokol kesehatan secara ketat sesuai peraturan dan ajakan serta imbauan pemerintah dan berbagai pihak yang terkait dengan COVID-19," katanya.

Ia mengatakan peserta Munas MUI secara tatap muka akan hadir di Hotel Sultan, Jakarta, dengan jumlah terbatas. Sementara bagi hadirin lainnya akan mengikuti kegiatan dari rumah atau kantornya secara virtual.

Bagi peserta luring, dia mengatakan mereka akan mengikuti tes COVID-19 dan menjaga protokol kesehatan.

"Oleh karena itu, peserta Munas MUI harus mengikuti tes swab PCR dan mereka yang hasil tesnya negatif yang dapat menghadiri Munas secara tatap muka," kata dia.

Rofiqul mengatakan pelaksanaan Munas akan dibagi pada empat komisi, di antaranya membahas Peraturan Dasar dan Peraturan Rumah Tangga (PD/PRT) MUI, Garis-Garis Besar Program MUI Periode 2020-2025, fatwa-fatwa MUI dan rekomendasi.