TikTok Perkenalkan Cara Baru Bagi Pembuat Konten

SHARE


CARAPANDANG - TikTok memperkenalkan cara baru bagi para pembuat konten untuk menyebutkan konten yang dibuat menggunakan alat kecerdasan buatan (AI).

Fitur ini pertama kali ditemukan oleh pengguna pada bulan lalu dan diumumkan oleh TikTok hari ini dalam sebuah unggahan blog.

Pedoman pengguna TikTok sudah mengharuskan para pembuat untuk mengungkapkan ketika konten dibuat menggunakan alat AI.

Fitur baru ini akan mendorong seorang pembuat untuk mengaktifkan fitur penamaan sehingga pemirsa tahu kapan video dan foto dibuat menggunakan perangkat lunak AI.

Laman The Verge pada Rabu (20/9) waktu setempat, label AI muncul di bawah nama pengguna di sudut video. Pengingat juga mencakup peringatan bahwa konten dapat dihapus jika tidak diungkapkan bahwa alat AI telah digunakan.

Perusahaan ini juga mengatakan bahwa minggu ini mereka akan mulai menguji cara otomatis untuk menandai konten sebagai yang dihasilkan oleh AI.

Seperti di platform lain, materi yang dihasilkan oleh AI telah menyebar dengan cepat di TikTok, baik dari pengguna maupun perusahaan itu sendiri.

Perangkat lunak kloning suara AI telah digunakan untuk membuat konten viral seperti lagulagu palsu Drake yang cukup meyakinkan atau klip Taylor Swift palsu yang memberikan semangat, yang telah mendapatkan jutaan penonton.

Perusahaan ini mengatakan bahwa mereka akan mengubah nama efek yang menggunakan alat AI untuk mencantumkan "AI" dalam nama dan akan mengharuskan pembuat efek untuk mengikuti aturan tersebut.