SHARE

Istimewa

CARAPANDANG.COM- Rapat Kongres AS telah memutuskan bahwa Joe Biden resmi menjadi Presiden  ke-46 Amerika Serikat menggantikan Donald Trump.

Lalu, apa yang biasanya dilakukan mantan presiden Amerika Serikat setelah melepas jabatannya? Selain itu, apa saja hal yang mereka dapatkan setelah melakukan pengabdian pada negara?

Dikutip dari laman Mentalfloss, Selasa (12/1/2021), banyak presiden menulis buku atau berkarier di tempat lain dengan memberikan pidato untuk mendapatkan penghasilan. Ada pula yang memulai organisasi nirlaba untuk melanjutkan upaya amal yang dapat mendukung mereka selama masa jabatan presiden.

William Howard Taft mengambil jalan yang berbeda saat ia menjadi Hakim Agung. Tetapi setelah memegang jabatan tertinggi di negeri itu, apakah presiden bekerja karena mereka harus atau karena mereka ingin?

Menurut Undang-Undang tentang Mantan Presiden AS yang disahkan pada 1958, mantan presiden berhak atas beberapa tunjangan setelah menjadi presiden, termasuk pensiun dan dana perjalanan, ruang kantor, dan staf pribadi.

Dwight D. Eisenhower mengeluarkan undang-undang tersebut sebagian besar untuk membantu Harry Truman, yang berjuang untuk menghidupi dirinya sendiri setelah meninggalkan Gedung Putih.

Truman menolak banyak tawaran pekerjaan yang nyaman, menjelaskan bahwa, "Saya tidak akan pernah bisa melakukan transaksi apa pun."

Saat ini, lebih dari 60 tahun kemudian Menteri Keuangan AS membayar pensiun tahunan seumur hidup sebesar $ 200.000 ke Jimmy Carter, Bill Clinton, George W. Bush, Barack Obama, dan Donald Trump --bila ia tidak dimakzulkan.

Jika mantan presiden meninggal sebelum pasangannya, pasangan tersebut mendapat pensiun tahunan sebesar $ 20.000 serta hak istimewa melalui surat dan perlindungan Secret Service seumur hidup (kecuali mereka menikah lagi).

Administrasi Layanan Pemerintah membayar ruang kantor, furnitur, staf, dan sejumlah kebutuhan lainnya. Ini juga memberi mereka ganti rugi atas perpindahan keluar dari Gedung Putih dan setiap perjalanan terkait pekerjaan yang mereka lakukan.

Jumlah uang yang didapat mantan presiden untuk ruang kantor dan staf mereka bervariasi. Pada 2010, misalnya, kantor Carter di Atlanta mendapatkan US$ 102.000 per tahun, sedangkan kantor Bill Clinton di New York adalah US$ 516.000.

Selain pensiun dan dana terkait kantor, mantan presiden Amerika Serikat mendapatkan perlindungan Secret Service seumur hidup untuk diri mereka sendiri, pasangan mereka, dan anak-anak mereka yang berusia di bawah 16 tahun.

>Pada 1985, 11 tahun setelah mengundurkan diri dari kepresidenan, mantan Presiden Richard Nixon memutuskan untuk tak menerima bantuan Secret Service-nya. Mengklaim bahwa dia ingin menghemat uang pemerintah AS di mana perlindungan Secret Service menelan biaya sekitar US$ 3 juta setiap tahun.

Oleh karenanya, Nixon memilih untuk membayar perlindungan pengawalnya sendiri daripada meminta pembayar pajak mendanai itu.

Keputusan Nixon untuk mengundurkan diri dari jabatan kepresidenan mungkin merupakan keputusan yang cerdas secara finansial, karena Undang-Undang tersebut menunjukkan bahwa seorang presiden yang dipaksa keluar dari kantor melalui pemakzulan tidak akan berhak atas tunjangan pasca-kepresidenan.

Tetapi karena Nixon mengundurkan diri sebelum dia dimakzulkan, Departemen Kehakiman memutuskan bahwa Nixon harus memenuhi syarat untuk menerima keuntungan finansial yang sama dari sesama mantan presiden. Demikian pula, karena Clinton dimakzulkan tetapi dibebaskan, maka tunjangan pensiunnya aman.

Tags
SHARE