Dolar Naik Karena Fed Yang "Hawkish", Data Belanja Konsumen Kuat

SHARE

istimewa

CARAPANDANG.COM - Kurs dolar mengalami kenaikan secara luas pada akhir perdagangan Rabu, mencapai tertinggi 16-bulan terhadap euro dan hampir lima tahun tertinggi terhadap yen Jepang, karena investor bertaruh bahwa Federal Reserve AS akan memperketat kebijakan moneter lebih cepat daripada rekan-rekannya.

Pejabat Fed telah berkontribusi pada pandangan yang lebih hawkish bahwa bank sentral AS dapat bertindak lebih cepat untuk mencoba membendung kenaikan tekanan harga jika inflasi tidak moderat, sementara Bank Sentral Eropa (ECB) diperkirakan akan tetap lebih dovish karena pertumbuhan di wilayah tersebut tertinggal.

Beberapa pembuat kebijakan Fed mengatakan mereka akan terbuka untuk mempercepat penghapusan program pembelian obligasi mereka jika inflasi tinggi bertahan, dan bergerak lebih cepat untuk menaikkan suku bunga, risalah pertemuan kebijakan terakhir bank sentral yang dirilis pada Rabu (24/11/2021) menunjukkan.

Penguatan dolar adalah “refleksi dari sikap dovish yang ditunjukkan oleh kepemimpinan ECB, versus sedikit lebih banyak perhatian yang ditunjukkan oleh The Fed terhadap inflasi, jadi karena itu mungkin ada sedikit perbedaan dalam kebijakan,” kata Lou Brien, seorang ahli strategi pasar di DRW Trading di Chicago.

Presiden Fed San Francisco Mary Daly juga mengatakan pada Rabu (24/11/2021) bahwa dia dapat melihat kasus yang dibuat untuk mempercepat pengurangan pembelian obligasi oleh Fed.

Indeks dolar yang mengukur greenback terhadap sekeranjang enam mata uang utama saingannya naik 0,37 persen hari ini menjadi 96,853. Euro melemah 0,44 persen menjadi 1,1199 dolar AS.

Mata uang tunggal dirugikan oleh data pada Rabu (24/11/2021) yang menunjukkan semangat bisnis Jerman memburuk untuk bulan kelima berturut-turut pada November karena kemacetan pasokan di bidang manufaktur dan lonjakan infeksi virus corona mengaburkan prospek pertumbuhan ekonomi terbesar Eropa.
 

Halaman :


TERPOPULER

RAGAM