Kasus Peng Shuai Berujung Pada Ditangguhkannya Semua Turnamen Di China

SHARE

Istimewa

CARAPANDANG.COM – Asosiasi tenis perempuan (WTA) mengatakan segera menangguhkan turnamen yang akan digelar di China karena kekhawatiran atas perlakuan terhadap mantan petenis nomor satu dunia nomor ganda Peng Shuai dan keselamatan pemain.

Keputusan, yang disambut baik oleh banyak pemain dan mantan pemain tenis, itu dapat merugikan WTA yang bermarkas di AS ratusan juta dolar dalam hal siaran dan sponsor.

Keberadaan Peng menjadi perhatian internasional selama hampir tiga pekan absen di depan umum setelah dia memposting pesan di media sosial pada awal November yang menyebutkan bahwa mantan wakil perdana menteri China Zhang Gaoli telah melakukan pelecehan seksual terhadapnya.

Baik Zhang, yang pensiun pada 2018, maupun pemerintah China tidak mengomentari pernyataan Peng dan topik tersebut telah diblokir dari diskusi langsung di internet China yang sangat disensor.

"Bagaimana saya bisa meminta atlet kami untuk bertanding di sana ketika Peng Shuai tidak diizinkan untuk berkomunikasi secara bebas dan tampaknya telah ditekan untuk membantah tuduhan penyerangan seksualnya," kata Kepala Eksekutif WTA Steve Simon, dikutip dari Rueters, Kamis.

"Mengingat keadaan saat ini, saya juga sangat prihatin dengan risiko yang dapat dihadapi semua pemain dan staf kami jika mengadakan acara di China pada 2022."

Keputusan tersebut muncul saat Beijing bersiap menjadi tuan rumah Olimpiade Musim Dingin pada Februari mendatang. Sementara, kelompok hak asasi global telah menyerukan pemboikotan Olimpiade Beijing atas catatan hak asasi manusia China.

Kerugian serius
Peng muncul pada pertengahan November saat makan malam bersama teman-teman dan turnamen tenis anak-anak di Beijing, diketahui dari foto dan video yang diterbitkan oleh jurnalis media pemerintah China dan oleh penyelenggara turnamen.

Pada 21 November, Presiden IOC Thomas Bach melakukan panggilan video selama 30 menit dengan Peng -- atlet tiga kali Olimpiade -- di mana dia mengaku aman bersama keluarga dan teman-teman.

Namun, Simon, yang menyampaikan keputusan untuk menangguhkan turnamen di China, termasuk Hong Kong, dan mendapat dukungan penuh dari Dewan Direksi WTA, mengatakan mereka tidak yakin semuanya baik-baik saja dengan Peng.

"Sementara kita sekarang tahu di mana Peng, saya sangat ragu bahwa dia bebas, aman dan tidak tunduk pada sensor, paksaan dan intimidasi," kata Simon.

"WTA telah menjelaskan apa yang dibutuhkan di sini, dan kami mengulangi seruan kami untuk penyelidikan penuh dan transparan -- tanpa sensor -- atas tuduhan penyerangan seksual Peng Shuai."

Halaman :


TERPOPULER

RAGAM