Lira Anjlok Ke Rekor Terendah Setelah PM Erdogan Usir 10 Dubes Barat

SHARE

istimewa

CARAPANDANG.COM - Lira Turki anjlok 1,6 persen ke rekor terendah terhadap dolar AS pada awal perdagangan Asia, Senin pagi, setelah Presiden Tayyip Erdogan mengatakan dia telah memerintahkan pengusiran duta besar Amerika Serikat dan sembilan negara Barat lainnya.

Mata uang Lira telah mencapai rekor terendah pekan lalu setelah bank sentral Turki (CBRT) memangkas kebijakan suku bunganya sebesar 200 basis poin, meskipun inflasi meningkat, dalam langkah mengejutkan yang diejek sebagai sembrono oleh para ekonom dan anggota parlemen oposisi.

Lira mencapai titik terendah sepanjang masa di 9,75 pada Minggu (24/10) pukul 18.40 GMT, melemah dari penutupan Jumat (22/10) di 9,5950. Dua bankir mengaitkan pelemahan awal dengan komentar Erdogan pada hari Sabtu. Ini telah turun hampir 24 persen sepanjang tahun ini.

“Saya khawatir … untuk pasar keuangan Turki pada Senin. Lira pasti akan berada di bawah tekanan jual yang ekstrem,” kata pengamat pasar veteran negara berkembang Tim Ash di BlueBay.

“Dan kita semua tahu bahwa (Gubernur Bank Sentral Sahap) Kavcioglu tidak memiliki mandat untuk menaikkan suku bunga, jadi satu-satunya pertahanan adalah membelanjakan cadangan devisa yang tidak dimiliki CBRT.”

Erdogan mengatakan pada Sabtu (23/10) bahwa dia telah mengatakan kepada kementerian luar negerinya untuk mengusir sejumlah duta besar karena menuntut pembebasan pengusaha dan dermawan Osman Kavala, yang telah ditahan di penjara selama empat tahun tanpa dinyatakan bersalah.
 

Halaman :


TERPOPULER

RAGAM