Organisasi Non-pemerintah Minta Bank of China Hentikan Pendanaan Batu Bara Di Luar Negeri

SHARE

Istimewa

CARAPANDANG.COM – Bank of China (BoC), investor global terbesar di pembangkit listrik tenaga batu bara, harus mengakhiri pembiayaan proyek-proyek semacam itu di luar daratan dan sebagai gantinya mendukung energi bersih dan terbarukan, aliansi 35 organisasi non-pemerintah mengatakan pada Selasa.

Pernyataan yang dibuat dalam surat terbuka kepada ketua Dewan Komisaris yang dikendalikan negara Liu Liange dan ditandatangani oleh kelompok-kelompok dari 13 negara di Asia, Afrika dan Eropa, menambah kecaman yang berkembang terhadap China karena mendanai pembangkit listrik tenaga batu bara di luar negeri, terutama sebagai bagian dari Inisiatif Sabuk dan Jalan.

Sementara China telah mengatakan bahwa mereka akan menghormati hak masyarakat lokal untuk memutuskan jenis energi apa yang mereka butuhkan, surat tersebut yang telah ditandatangani oleh organisasi dari beberapa negara Sabuk dan Jalan, menunjukkan penentangan yang meningkat terhadap batu bara bahkan di negara-negara berkembang.

Total pembiayaan luar negeri Bank of China untuk proyek pembangkit listrik berbasis batu bara sejak perjanjian iklim Paris pada 2015 mencapai lebih dari 35 miliar dolar AS, paling banyak dibanding investor mana pun secara global, dan "tidak sesuai dengan ambisi perubahan iklim China," kata surat itu.

Dikatakan lebih dari 130 lembaga keuangan telah memutuskan untuk membatasi investasi bahan bakar fosil, dan mendesak Bank of China untuk mengikutinya.

Bank of China menolak mengomentari surat itu. Presidennya Liu Jin mengatakan pada akhir Agustus bahwa bank akan "secara bertahap mengurangi" bagian dari total kredit yang diberikan untuk proyek-proyek batu bara selama periode 2021-2025, tetapi juga akan mengeluarkan lebih banyak pinjaman untuk peningkatan teknis di sektor ini.
 

Halaman :


TERPOPULER

RAGAM