Peneliti: Bebas Dari Pembatasan COVID, Toko Lokal Inggris Bangkit

SHARE

istimewa

CARAPANDANG.COM - Pengecer Inggris dapat membuka ribuan toko jalanan lokal selama 12 bulan ke depan ketika orang-orang mulai keluar lagi setelah berbulan-bulan pembatasan akibat virus corona, demikian menurut penelitian dari Barclays.

Dengan pola kerja rumahan dan hibrida yang diperkirakan akan berlanjut hingga 2022, seperempat konsumen yang disurvei oleh Barclays mengatakan cara terbaik pengecer dapat menarik mereka adalah dengan membuka toko di area lokal mereka daripada di pusat kota.

"E-dagang telah menjadi pemenang pandemi yang tak terbantahkan tetapi yang tidak kalah penting adalah jalan-jalan komunitas, karena pembeli berusaha 'terlihat lokal' dan mendukung toko-toko di depan pintu mereka," kata Karen Johnson, kepala Ritel dan Grosir di Barclays Corporate Perbankan, Kamis.

Peralihan ke lebih banyak toko lokal akan membalikkan tren yang telah membuat jalan raya komunitas menurun karena pembeli pertama-tama bermigrasi ke pusat perbelanjaan luar kota dan kemudian daring.

Sementara pengecer daring seperti ASOS dan Boohoo telah melihat penjualan mereka melonjak selama penguncian, banyak pengecer kelas atas termasuk Marks & Spencer, John Lewis dan Dixons Carphone telah menutup toko.

Lebih dari 17.500 gerai rantai toko menghilang dari jalan raya, pusat perbelanjaan, dan lapak ritel di seluruh Inggris tahun lalu, menurut data yang dikumpulkan oleh Perusahaan Data Lokal untuk firma akuntansi PwC.

Barclays, yang mengatakan telah mensurvei lebih dari 300 manajer ritel senior, mengatakan bahwa 18% dari bisnis ritel dengan 10 atau lebih karyawan mengincar pembukaan toko komunitas, dengan masing-masing dari mereka melihat rata-rata lima tempat baru.

Barclays mengatakan secara total itu berarti ada potensi hingga 17.000 toko lokal baru di seluruh Inggris.



TERPOPULER

RAGAM