Rupiah Melemah Sore Ini Ditengah Pencalonan Powell Sebagai Gubernur FED

SHARE

Ilustrasi

CARAPANDANG.COM - Nilai tukar (kurs) rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta pada Selasa sore ditutup melemah seiring pencalonan kembali Jerome Powell sebagai Gubernur Bank Sentral Amerika Serikat The Fed.

Rupiah sore ini ditutup melemah 9 poin atau 0,06 persen ke posisi Rp14.258 per dolar AS dibandingkan posisi pada penutupan perdagangan sebelumnya Rp14.249 per dolar AS.

"Dolar AS bergerak menguat seiring pasar yang merespon pernyataan dari Presiden AS Joe Biden yang kembali menominasikan Gubernur The Federal Reserve saat ini Jerome Powell untuk masa empat tahun selanjutnya," tulis Tim Riset Monex Investindo dalam kajiannya di Jakarta, Selasa (23/11/2021).

Pelaku pasar melakukan aksi beli dolar setelah kabar pencalonan Powell tersebut. Pasar mengharapkan kebijakan yang stabil di tengah pemulihan ekonomi AS pasca wabah COVID-19.

Sementara itu Lael Brainard, yang merupakan pejabat top lainnya dari Federal Reserve akan menjadi wakil ketua.

Dengan penunjukkan Powell untuk periode keduanya sebagai pemimpin Federal Reserve, menunjukkan bahwa outlook yang kurang dovish untuk kebijakan moneter daripada di bawah kepemimpinan Brainard.

Penunjukkan tersebut juga memicu spekulasi ruang yang lebih luas untuk adanya kenaikan suku bunga di bawah Powell dengan Powell masih sebagai pemimpin The Fed, dan itu telah berdampak positif untuk dolar AS.

Penguatan dolar AS sebelumnya telah ditopang oleh pernyataan dari pejabat Fed Ricard Clarida dan Christopher Waller pada Jumat lalu yang menyarankan laju pemangkasan stimulus yang lebih cepat mungkin akan tepat di tengah pemulihan yang cepat dan meningkatnya inflasi.

Sementara itu, jumlah kasus harian COVID-19 di Tanah Air pada Senin (22/11) kemarin mencapai 186 kasus sehingga total jumlah kasus terkonfirmasi positif COVID-19 mencapai 4,25 juta kasus.

Halaman :


TERPOPULER

RAGAM